PEMETAAN SITUASI DAN PENGUKURAN BEDA TINGGI, HAMMER TEST DAN PENYELIDIKAN TANAH DI PURA PRAPAT NUNGGAL KELURAHAN BENOA

  • I Nyoman Anom Purwa Winaya Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Bali
  • I Wayan Dana Ardika Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Bali

Abstract

Perkembangan pembangunan untuk fasilitas sarana dan prasarana pembangunan untuk parahyangan suci sangat cepat berkembang. Konteks sarana dan prasarana konsepnya memperbaiki tataletak dan fasilitas yang akan disediakan. Misalnya, apabila dilihat di Pura Kahyangan Jagat Besakih fasilitas disediakan sangat lengkap mulai sarana peristirahatan sampai sarana kebersihan. Akan tetapi, belum semua pura memiliki sarana dan prasarana yang lengkap. Pura Prapat Nunggal adalah salah satunya. Pura Prapat Nunggal merupakan salah satu pura yang terletak di tengah kawasan hutan mangrove masuk dalam kawasan Kelurahan Pedungan.


Salah satu permasalahan yang dihadapi adalah : 1) belum adanya masterplan pura mulai dari jalan akses, pelinggih di jeroan termasuk pelinggih patok, 2) pembuatan jalan akses dengan teknologi beton mulai dari pondasi dan plat penghubung, 3) Rencana Anggaran Biaya, 4) penetapan areal parkir, dan 5) analisis perkuatan untuk pelinggih patok yang mengalami penurunan pondasi. Pengempon Pura Prapat Nunggal memiliki paiketan yang diberi nama PASEPAN (Paiketan Pasemetonan Pura Prapat Nunggal), sedangkan organisasi pembangunannya diberi nama Panitia Pembangunan Pura Prapat Nunggal.


Jurusan Teknik Sipil melalui: a) Laboratorium Ilmu Ukur Tanah, b) Laboratorium Material, dan c) Laboratorium Tanah, membantu dengan menggunakan metode pemetaan situasi, test ”Hammer”, perhitungan RAB (Rencana Anggaran Biaya), ”Uji Sondir dan Boring”. Pemetaan yang dilakukan dengan menggunakan alat dengan nama: Total Station, prisma, patok polygon, water pass, meteran, sedangkan untuk uji kualitas beton menggunakan alat tembak yaitu “Hammer” dan alat sondir dan Bor.


Kegiatan pengabdian masyarakat dilakukan selama sehari pada hari Minggu tanggal 27 Agustus 2014 yang dimulai dari pukul 08.00 sampai dengan pukul 14.00. Hasil pemetaan menyatakan bahwa luasan kawasan Pura Prapat Nunggal adalah 1.000 m2 (10 are). Bangunan utama atau utama mandala adalah 800 m2, jalan penghubung 100 m2, pelinggih patok 50 m2, dan kamar mandi 50 m2. Berdasarkan hasil sondir dan boring bahwa kedalaman daya dukung tanah untuk beban bangunan tidak didapatkan karena jenis tanah lempung atau rawa-rawa sehingga alternatif dari tim struktur adalah dengan pondasi sumuran dengan buis beton dan membandingkan gaya gesek atau friction dengan beban yang direncanakan. Hal ini juga berlaku untuk perkuatan pelinggih patok, begitu dilakukan uji ”Hammer” didapatkan semua karakteristik beton di atas 175 kg/cm2. Hal ini menandakan bahwa pada saat konstruksi dulu kualitas beton sudah memenuhi syarat namun dari sisi pondasi yang tidak memenuhi syarat artinya, pondasi yang direncanakan tidak sesuai dengan beban yang ditopang sehingga salah satu sisi mengalami penurunan.


Setelah mendapatkan data semua perencanaan RAB (rencana anggaran biaya ) didapatkan bahwa : 1. Pekerjaan Pembuatan Jalan Setapak Rp 80.000.000,00 (delapan puluh juta rupiah),  2. Pekerjaan pembuatan parkir luas 240 m2 Rp 1.800.000.000,00 (satu koma delapan milyar rupiah), dan 3. Perkuatan pelinggih patok Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah). Total pembangunan sekitar Rp 1.930.000.000,00 (satu milyar sembilan ratus tiga puluh juta rupiah).

Downloads

Download data is not yet available.
Published
Jul 4, 2017
How to Cite
ANOM PURWA WINAYA, I Nyoman; DANA ARDIKA, I Wayan. PEMETAAN SITUASI DAN PENGUKURAN BEDA TINGGI, HAMMER TEST DAN PENYELIDIKAN TANAH DI PURA PRAPAT NUNGGAL KELURAHAN BENOA. Bhakti Persada : Jurnal Aplikasi IPTEKS, [S.l.], v. 2, n. 1, p. 1, july 2017. ISSN 2580-5606. Available at: <http://ojs.pnb.ac.id/index.php/BP/article/view/529>. Date accessed: 19 nov. 2017.
Section
Articles